Bisnis

A Work at Home Mom

Semangat Pagiiiii !!!.. 🙂

Hari ini pengeeeeenn banget curhat dikit.. 🙂 Mudah2an ada yang mau baca 🙂 Kalo ga ya ga papa, biar saya jadikan dokumentasi untuk perjalanan hidup saya 😄

Taukah temen-temen semua, beberapa tahun yang lalu tidak terbayang sama sekali saya akan menjadi seorang ibu RT (alias Rumah Tangga) murni yang menghabiskan waktunya 24 jam sehari, 7 hari seminggu & 30 hari dalam sebulan bener-bener stay at home… mendedikasikan hidup sepenuhnya untuk urusan kerumahtanggaan seperti merawat anak, memasak, mencuci, membersihkan rumah & tugas berat ibu RT pada umumnya… (ehm…ehm.. tarik nafas dulu…) 😀

Duluuu.. waktu jaman masih sekolah SD sampe SMA saya tuh orangnya pemalu, pendiem, ga banyak omong, pokoknya dieeeemmm aja 😀 Sampe ada temen sekolah kakak saya yg komentar, “Kok adikmu ga pernah senyum sih?? cemberut terus.. Mau deketin jadi ga berani…”

Hemmmmm…

Hehehe.. ga percaya? Coba tanya kakak laki2 saya yg cuma 1 itu 🙂

Mulai sedikit berubah waktu kuliah, karena saya kuliah di jurusan Komunikasi, tepatnya program studi Broadcasting yang mengharuskan banyak kegiatan outdoor. Jadi otomatis tiap hari sering ketemu orang dengan beragam karakter… Udah gitu saya ikut kegiatan Marching Band pula, so jaraaaaaaaanngg banget ada di rumah. Pergi pagi untuk kuliah, pulang sampe malem karena langsung latihan Marching Band…

Di akhir tahun kuliah 1999 saya berkesempatan magang di sebuah stasiun televisi pemerintah di Jakarta dengan mengambil spesialisasi pemberitaan (jurnalistik)… Naah.. naah, saat itu saya merasa bersemangat sekali bekerja (meski masih praktek), sampe kadang bela2in tidur di kantor hehehe demi ikut liputan tiap hari sebagai jurnalis.. 🙂 Bener2 pengalaman itu saya gunakan sebaik2nya untuk melancarkan cita2 saya selanjutnya… Udah kebayang lulus langsung kerja di Jakarta dengan referensi yang dimiliki… 🙂

Ternyata.. manusia boleh berkehendak, tapi Allah yang menentukan..

Sepulang dari magang di ibukota, ayah saya di Yogya tiba-tiba sakit, cukup mengkhawatirkan, karena beliau terkena stroke… Akhirnya singkat cerita saya tidak jadi melanjutkan cita2 ke Jakarta.. Kecewa?? Awalnya iya, tapi pada akhirnya bisa memahami & memilih bekerja di Yogya sambil terus menggali pengalaman sebanyak2nya..

Setelah sakit beliau makin parah akhirnya saya memutuskan resign dari kerjaan (meskipun sempat berkali-kali tidak diijinkan bos, tapi saya teteeep maksa :)) Inget waktu itu sampe nangis2 di depan bos (bos saya perempuan) biar diijinin resign….

Setelah ayah saya meninggal, saya tetap belum bekerja & memutuskan wiraswasta aja di rumah.. Sampe akhirnya saya menikah & alhamdulillaaaah langsung dikaruniai momongan.. Dan saat anak saya umur 6 bulan sempat pengen bekerja di kantor lagi.. Nglamar-nglamar lagi, diterima di sebuah perusahaan perdagangan indeks di Solo yang menghabiskan waktu sekitar 1 jam-an dari Yogya..
Tapi itu cuma bertahan beberapa hari karena tidak tega melihat tatapan bayi cantik saya waktu itu…

Sekarang… setelah berpikir panjaaaang saya mantap memilih bekerja dalam jaringan d’BC Network, jaringan konsultan independen perusahaan Oriflame yang menjalankan bisnisnya 85% secara online…

Banyak sekali yang saya dapatkan disini… Bukan melulu soal uang… uang.. uang.. tapi juga semangat kebersamaan, saling membantu, saling menguatkan, gemblengan mental & tentunya bersama-sama menjadi orang yang lebih berMANFAAT lagi untuk orang lain secara kualitas & mudah-mudahan juga secara finansial… amiiiin…

Salam BBM!!!  Berkah… Berlimpah.. Manfaat,

Hastin Pratiwi

Independent Oriflame Consultant

Gambar

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s