Inspirasi, Sharing & Motivasi

Cinta Tidak Harus Memiliki, Yakinnn??

“Cinta tidak harus memiliki…”
.
Ungkapan ini begitu familiar saat masa remaja dulu. Menghiasi hari-hari penuh warna warni di usia yang terbilang menengah, alias masa transisi. Anak kecil bukan, terlalu dewasa pun belum.
.
Kini, ketika diri telah memasuki gerbang yang bahkan sudah “terlalu” dewasa *tapi masih teteupp imoet, kok πŸ™ˆπŸ€‘, ungkapan itu terkesan sangat lebay.
.
.
20181025_114527_0001
.
.
Ketahuilah, wahai engkau yang sedang jatuh cinta…
.
Rasa cinta yang sejati bisa tumbuh manakala kita telah terbiasa berdekatan dan berusaha untuk memahami seseorang. Sedikit berbeda dengan cinta lahiriah, yang biasanya terjadi pada pandangan pertama (love at the first sight).
.
Cinta pada pandangan pertama biasanya akan berakhir manakala kita tak mampu menerima dan memahami karakter seseorang yang awalnya kita kagumi tadi. Tapi bukan berarti mereka yang jatuh cinta pada pandangan pertama tak akan mampu menjadi cinta sejati lho, ya. Banyak juga cinta sejati yang berawal at the first sight, asallll ya itu tadi, mampu menerima dan setia seutuhnya pada dia yang dikagumi sejak awal bertemu.
.
.
Nah, dari gambaran diatas ketemu deh titik terangnya. Bahwa mampu memahami dan menerima kekurangan menjadi KEKUATAN untuk melanjutkan sebuah hubungan. Kalau tak ada kesamaan pemahaman untuk saling menerima kekurangan pasangan jangan harap, deh, hubungan akan berlanjut.
.
Hubungan yang berjalan dalam satu frekuensi saja hambatannya banyak, apalagi jika kamu jelas-jelas memiliki frekuensi yang berbeda. Bakalan sulit ketemunya… 😎
.
Lalu sampai disini, balik lagi, adakah untungnya menyetujui ungkapan “Cinta tak harus memiliki..?”
Duhh, nelangsa banget dong, ya, rasanya…
.
Dears, pahamilah, bahwa cinta itu harus memiliki.
.
Jika tidak dimiliki, artinya dia bukanlah orang yang pantas untukmu. Karena jika dia PANTAS bagimu, dia pun akan memperjuangkanmu #eeaaa πŸ˜…
Jika hanya kamu yang berjuang mendekatinya, sementara dia melarikan diri menjauh darimu, oh nooo!!! masih ada pangeran Turki, kok, yang siap menunggumu 😍
.
So… pantaskan dirimu menjadi yang terbaik di hadapan-Nya. Di hadapan-Nya, lho ya, bukan di hadapannya (manusia).
.
Jika kamu memantaskan diri hanya demi manusia, maka sia-sia belaka seluruhnya, andai dia tak sedikit pun menoleh padamu. Tapi ketika engkau memantaskan diri hanya untuk-Nya Sang Penguasa Alam Semesta, Dia yang akan mendatangkan orang terbaik bagi dirimu. Orang yang patut kau kagumi, cintai, dan tentu saja, kau miliki πŸ’•
.
Yup, karena cinta sejati itu memang HARUS kau MILIKI..
Jika tak bisa kamu miliki, TINGGALKAN!!!
Lebih baik mencari cinta sejati milik-Nya, agar Ia kirimkan yang lebih baik bagi dirimu.
.
No galaw anymore buat kamu di sana dan siapa pun yang sedang mengalami kegalauan akan hal ini… πŸ’–
.
.
πŸ’œπŸ’›πŸ’š
Iklan

26 tanggapan untuk “Cinta Tidak Harus Memiliki, Yakinnn??”

  1. Pangeran Turki hihihihihi

    Suka bagian yang inih Bun “Jika tidak dimiliki, artinya dia bukanlah orang yang pantas untukmu. Karena jika dia PANTAS bagimu, dia pun akan memperjuangkanmu #eeaaa”

    Maknyus banget eheheh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s